Kompas Kehidupan RAK

Di sinilah;

di sinilah tercetusnya segala sesuatu

Yang menjadi teduhan si gadis berakal

Gadis penuh harapan ingin membina jalan jitu

Demi perawan desa, digari adat kebal


Di kanan;

di kanan kumelihat kelompok yang menghindari

Berupaya berlari pantas tetapi tidak berani menukar arus

Hidup berlandaskan adat, tidak bisa mengejar yang diimpi

Burung unta bersembunyi, maju itu harusnya lari, harus!


Di kiri;

di kiri ku tersinar warna indah berpancaran

Semangat ingin mengubah istiadat membara

Tertulisnya segala buah fikiran dan persoalan

Burung merak menyerlah, penuh berwibawa


Di atas;

di atas kertas tulisnya segala perasaan

Duka dan lara, si gadis pingitan

Kamar kecil menjadi tempat luahan

Dakwat memaparkan tajam fikiran


Di depan;

di depan gadis berjalan kesunyian

Di taman berbunga yang menjadi alasan

Gadis jauh dari ibu kandung sendiri

Menyiram pokok, demi menyejukkan hati


Di belakang;

di belakang rumah impian terbina

Pendidik penuh jiwa dan pengetahuan

Bilik darjah untuk anak gadis ingin berusaha

Pendidik semangat bernyala bak api dian


Farah Adibah

Pendopo Kabupaten Jepara

Jawa Tengah, Indonesia

Oktober 2017


(Tulisan ini ditulis berdasarkan perjalanan saya ke rumah Raden Adjeng Kartini. Beliau dinobatkan sebagai pahlawan wanita di Indonesia kerana usahanya memperjuangkan emansipasi wanita pada awal abad ke-20.)