{BEBAS}

Saat engkau lafazkan

Aku bebas

Tidak lagi terikat

Tidak lagi dipegang

Tidak lagi dierat


Namun,

Saat engkau lafazkan

Nafasku bagai terkongkong

Tersekat

Terkurung

Air mata yang bertakung, tumpah.

Bebas?


“Terikat, namun tak bertali” -

Adakah ini

Perasaan yang timbul bertubi-tubi?


Aku bebas, namun terpenjara

Dengan segala memori

Segala harapan

Segala janji.


Adakah ini kebebasan?

Atau hanya sekadar

Penjara emosi yang menyeksa sanubari?


Aku {bebas}.

Tapi, bukan ini kebebasan yang aku cari.


Siti Rezkiah

(Karya ini hasil penyertaan #CBpoetrychallenge anjuran @fadh.fadzil.)